Categories: Uncategorized

Apa Kompetensi QSEN dan Mengapa Penting bagi Perawat?

Jika Anda tertarik dengan keperawatan atau bagian mana pun dari dunia medis, Anda sudah tahu—akronim tidak dapat dihindari. Tidak peduli ke mana Anda berbelok, sup alfabet akronim dapat ditemukan dalam laporan dan bersembunyi di balik bayang-bayang di balik nama setiap profesional. Ketika Anda tidak tahu apa arti semua huruf ini, itu bisa mulai terasa sedikit berlebihan.

Satu akronim yang mungkin sering Anda lihat belakangan ini adalah “QSEN”—dan ini adalah konsep penting yang harus Anda pahami. QSEN adalah singkatan dari Quality and Safety Education in Nursing, dan ini bisa dibilang salah satu topik terpenting di bidangnya. Sangat penting bahwa perawat tidak pernah benar-benar berhenti belajar dan mengembangkan kompetensi QSEN mereka.

“Selama lima belas tahun terakhir, sistem perawatan kesehatan telah meningkatkan dedikasi mereka terhadap pendidikan kualitas dan keselamatan bagi staf perawat,” kata Sherry Dillon, RN dan wakil presiden manajemen produk di Bravado Health. “Saya telah melihat peningkatan dalam kebijakan rumah sakit, prosedur dan mandat peraturan, dan peningkatan persyaratan pendidikan berkaitan dengan kualitas dan keselamatan untuk staf perawat.”

“Ada juga peningkatan tahunan, unit pendidikan berkelanjutan yang diperlukan oleh dewan keperawatan negara bagian di sekitar subjek,” tambah Dillon.

Begitu banyak pekerjaan keperawatan berada di bawah payung kualitas dan keamanan. Memahami apa kompetensi QSEN itu, dan mengapa itu sangat penting, akan memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang cara kerja perawat yang beragam.

Apa itu QSEN?

Lebih dari sekadar akronim, QSEN mewakili inisiatif di bidang keperawatan untuk menyelaraskan pendidikan keperawatan dan praktik terbaik keperawatan dalam standar kualitas dan keselamatan. Menurut laporan dari American Nurse Association (ANA), QSEN dibentuk sebagai tanggapan atas panggilan untuk peningkatan kualitas dan keamanan dalam keperawatan.

“QSEN adalah gerakan nasional yang memandu perawat untuk mendesain ulang ‘Apa’ dan ‘Bagaimana’ mereka memberikan asuhan keperawatan, sehingga mereka dapat memastikan perawatan yang aman dan berkualitas tinggi,” tulis ANA. “Pendiri QSEN sering menyatakan bahwa QSEN membantu perawat untuk mengidentifikasi dan menjembatani kesenjangan antara apa yang ada dan apa yang seharusnya.”

Menurut QSEN Institute, “Tujuan keseluruhan melalui semua fase QSEN adalah untuk mengatasi tantangan mempersiapkan perawat masa depan dengan pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang diperlukan untuk terus meningkatkan kualitas dan keamanan sistem perawatan kesehatan tempat mereka bekerja.”

Pada dasarnya, gerakan tersebut merupakan kesatuan standar asuhan keperawatan yang tinggi dengan kompetensi khusus untuk memastikan tidak hanya tercapainya standar mutu dan keselamatan, tetapi juga terus ditingkatkan.

Tapi apa kompetensi QSEN itu?

Hal ini menimbulkan pertanyaan: apakah kompetensi QSEN itu? Menurut ANA, ada enam kompetensi area fokus di QSEN:

  1. Perawatan yang berpusat pada pasien
  2. Praktik berbasis bukti
  3. Kerja tim dan kolaborasi
  4. Keamanan
  5. Perbaikan mutu
  6. Informatika

“Zona” pekerjaan keperawatan ini masing-masing mewakili area di mana standar kualitas dan keselamatan harus dipraktikkan. Setiap kompetensi melibatkan keterampilan, basis pengetahuan dan sikap yang harus dimiliki perawat tentang topik tersebut.

Misalnya, dalam pengetahuan tentang perawatan yang berpusat pada pasien, perawat memeriksa hambatan yang membuat pasien tidak aktif dalam rencana perawatan mereka sendiri. Aspek keterampilan dari masalah itu adalah menghilangkan hambatan tersebut atau menyediakan akses ke sumber daya. Aspek sikap adalah menghormati preferensi pasien untuk terlibat dalam proses perawatan.

QSEN Institute menawarkan lebih banyak contoh, serta perincian dari banyak bidang yang dicakup oleh setiap kompetensi.

ANA juga menekankan bahwa kompetensi QSEN tidak hanya berlaku dalam hal perawatan individu—mereka juga mewakili area di mana perawat harus memikirkan perbaikan sistem.

Misalnya, perawat yang kompeten dalam perawatan yang berpusat pada pasien akan mendokumentasikan nyeri pasien dan merumuskan rencana manajemen nyeri yang sesuai. Tetapi perawat yang menggunakan kompetensi untuk mengevaluasi perawatan yang berpusat pada pasien pada tingkat sistem akan berpartisipasi dalam tinjauan rekam medis manajemen nyeri unit mereka untuk melihat apakah unit memenuhi standar dan meningkatkan kualitas.

Contoh lain adalah dalam kompetensi keselamatan. Perawat yang kompeten dalam standar keselamatan QSEN akan “berbusa” dan “berbusa” di kamar pasien dan meminta anggota keluarga pasien untuk juga mencuci tangan guna membantu meminimalkan risiko infeksi atau kontaminasi.

Sebagai contoh, perawat yang menerapkan kompetensi dalam pemikiran sistem akan menanyakan apakah profesional lain mencuci tangan mereka dan mendokumentasikan alasan mengapa anggota staf tidak mencuci tangan dalam situasi tertentu. Mungkin tidak ada tempat cuci tangan yang tersedia di area tertentu dan menambahkannya akan menyelesaikan masalah.

Dengan cara ini, kompetensi QSEN memberdayakan perawat untuk mempertahankan standar tinggi saat bekerja dengan pasien mereka, sambil juga mendorong mereka untuk terlibat dalam pemikiran visioner dan pemecahan masalah dalam sistem perawatan kesehatan.

Apakah pemberi kerja layanan kesehatan menekankan kompetensi QSEN?

Anda yakin mereka melakukannya! Sebagai permulaan, ada orientasi rumah sakit umum. Dillon mengatakan perawat baru sering menjalani orientasi minimal selama seminggu dengan demonstrasi atau tes untuk memverifikasi kompetensi yang diajarkan di sekolah. “Dalam proses orientasi ini, kualitas dan keselamatan pasien tentu menjadi agenda.”

Kepala petugas kualitas, petugas keselamatan pasien, dan manajer risiko biasanya menangani bagian orientasi perawat baru ini, menurut Dillon, dan mereka memastikan perawat siap menghadapi kesalahan medis dan masalah keselamatan pasien.

“Sebagian besar organisasi memerlukan pemeriksaan kompetensi ulang tahunan,” tambah Dillon. “Melakukan ini setiap tahun membantu memperhitungkan setiap perubahan atau intervensi pedoman baru.” Pemimpin dalam sistem perawatan kesehatan menciptakan budaya keselamatan pasien dan perawatan berkualitas tinggi, kata Dillon. Dan pemberi kerja mendorong (atau bahkan menugaskan) kehadiran pada konferensi tentang topik QSEN.

QSEN menyelamatkan nyawa

Pendidikan mutu dan keselamatan bagi perawat tidak pernah berhenti. Perawat terbaik sangat menyukai kompetensi QSEN, karena mereka tahu area tanggung jawab ini menyelamatkan nyawa.

“Kemampuan tingkat lanjut yang terbukti dapat menyelamatkan nyawa—satu pasien dalam satu waktu,” kata Dillon. “Semakin percaya diri dan praktik perawat dalam kompetensi yang telah terbukti, semakin baik bakatnya—yang diterjemahkan menjadi keselamatan pasien.”

Perawat dengan sifat kepemimpinan kemungkinan besar akan terinspirasi oleh pemikiran kritis dan potensi visioner di QSEN—dan menjadi bersemangat tentang kompetensi QSEN adalah cara yang bagus untuk menonjol dalam pekerjaan Anda. Tentu saja, ada beberapa hal spesifik yang dapat Anda lakukan sebagai perawat untuk menjadi pemimpin dan membuat lingkungan lebih aman . Untuk lebih banyak ide, lihat artikel kami, “5 Cara Inovatif untuk Menampilkan Kepemimpinan dalam Keperawatan.”

Recent Posts

5 Cara Inovatif untuk Menampilkan Kepemimpinan dalam Keperawatan

Anda menyukai pekerjaan Anda sebagai RN. Anda pulang ke rumah setiap hari dengan perasaan puas…

2 bulan ago

Bisakah Saya Bekerja Saat di Sekolah Perawat? Dan 6 FAQ Lainnya Tentang Menjadi Perawat

Memilih menjadi perawat adalah keputusan besar. Mungkin Anda pernah mempertimbangkannya secara singkat sebelumnya tetapi memiliki…

2 bulan ago

7 Wawasan Karir yang Ingin Saya Ketahui Sebelum Memulai Sekolah Perawat

Semua orang tahu bahwa melihat ke belakang adalah 20/20. Tetapi ketika datang untuk berinvestasi dalam…

2 bulan ago

6 Tanda Anda Akan Maju dalam Program Akselerasi BSN

Jika Anda telah menjelajahi opsi gelar BSN, jalur yang dipercepat pasti bisa menarik. Lulus lebih…

2 bulan ago

Inovasi dalam Keperawatan: 6 Cara Bidang Ini Mendorong Maju

Anda mungkin sudah tahu sekarang betapa dinamisnya profesi keperawatan—selalu berubah, diperbarui, dan meningkat. Di tengah-tengah…

2 bulan ago

Pendidikan Keperawatan Berkelanjutan Mengapa Penting dan Apa yang Diharapkan

Keperawatan adalah karir yang sangat fleksibel. Kebanyakan orang tidak tahu berapa banyak jenis perawat yang…

2 bulan ago