Categories: Uncategorized

Membaca untuk Menulis

Handout ini menyarankan strategi membaca, mencatat, dan menulis ketika Anda perlu menggunakan tugas atau sumber membaca sebagai batu loncatan untuk menulis makalah.

Strategi membaca

  1. Baca (atau setidaknya skim) semua bagian bacaan. Terkadang sampul, judul, kata pengantar, pendahuluan, ilustrasi, lampiran, epilog, catatan kaki, dan bagian “tentang penulis” dapat memberi Anda informasi yang berharga.
  2. Mengidentifikasi genre bacaan. Bacaan macam apa itu? (Artikel jurnal? Media massa? Novel? Buku teks?) Mengapa ditulis? Siapa yang menurut penulis akan membaca karya ini? (Buku tentang politik yang ditulis untuk audiens ilmuwan politik, misalnya, mungkin sangat berbeda dari buku tentang politik yang ditulis untuk masyarakat umum, untuk sejarawan, atau untuk sosiolog.)
  3. Pertimbangkan penulisnya. Apa yang Anda ketahui atau apa yang dapat Anda pelajari tentang orang ini? Mengapa dia menulis buku itu?
  4. Sumber informasi dan/atau metode apa yang dia gunakan untuk mengumpulkan informasi yang disajikan dalam buku?
    Tebak mengapa instruktur Anda menugaskan bacaan tersebut. Bagaimana kesesuaiannya dengan bacaan lain, diskusi kelas, tema mata kuliah utama, atau tujuan kelas?
  5. Keluarkan kalender dan rencanakan bacaan Anda. Keluarkan kalender dan rencanakan bacaan Anda. Plot jumlah hari atau jam yang mungkin Anda perlukan untuk menyelesaikan pembacaan. Jadilah realistik. Mungkin membantu untuk membaca satu bab bacaan dan kemudian merevisi kalender Anda—beberapa bacaan membutuhkan waktu lebih lama daripada yang lain dengan panjang yang sama. Buat janji dengan pelatih akademik di Pusat Pembelajaran jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang menjadwalkan pekerjaan Anda atau membaca dengan lebih cepat dan efektif.
  6. Saat Anda membaca, catat reaksi dan pertanyaan Anda. Setiap reaksi atau pertanyaan valid, dari yang spesifik (“Apa arti kata itu?”) hingga yang umum (“Apa maksudnya?”). Tuliskan sekarang sehingga Anda akan mengingatnya nanti. Reaksi dan pertanyaan ini dapat menjadi bahan diskusi kelas, atau dapat menjadi titik awal untuk brainstorming makalah.
  7. Membaca dengan seorang teman. Temukan orang lain yang sedang membaca buku yang sama. Tetapkan tujuan membaca bersama dan rencanakan untuk membagikan reaksi Anda terhadap bagian bacaan sebelum kelas, setelah kelas, melalui email, dan seterusnya.
  8. Kunjungi instruktur Anda selama jam kantor untuk mendiskusikan bacaan. Instruktur Anda akan menyisihkan jam ketika dia akan tersedia untuk bertemu dengan siswa. Ini adalah waktu yang tepat untuk berbicara tentang bacaan, mengajukan pertanyaan, membagikan reaksi Anda, dan mengenal instruktur Anda. Anda dapat melakukan ini dengan teman atau dalam kelompok kecil juga.
  9. Pikirkan tentang apa yang hilang dalam bacaan. Isu, peristiwa, atau ide yang hilang, ditinggalkan, dihindari, atau tidak dibahas/dibahas dalam buku mungkin penting. Memikirkan penghilangan ini dapat memberi Anda perspektif kritis tentang bacaan dengan menunjukkan kepada Anda apa yang tidak ingin ditangani oleh penulis (secara sadar atau tidak sadar).
  10. Jika Anda tahu Anda harus menjawab pertanyaan tertentu sebagai tanggapan atas bacaan tersebut, bacalah dengan mengingat pertanyaan itu. Kadang-kadang fakultas akan memberikan pertanyaan esai terlebih dahulu. Saat Anda membaca teks, lihat kembali pertanyaan-pertanyaan itu dan pikirkan tentang jawaban Anda yang muncul.

Strategi menulis

Saat membaca

Tulis sambil membaca. Catat reaksi Anda secara informal dan singkat setelah Anda membaca beberapa saat. Setelah selesai membaca sebuah bagian, tulislah selama lima menit untuk menangkap pemikiran, reaksi, dan pertanyaan pribadi Anda saat Anda melanjutkan.
Simpan catatan Anda dengan buku Anda. Selipkan beberapa lembar kertas atau buku catatan di dalam buku untuk mencatat ide-ide Anda saat Anda membaca.
Bagikan tulisan informal Anda dengan seorang teman. Tukarkan catatan/pertanyaan/reaksi terhadap buku. Tulis tanggapan lima menit satu sama lain tentang bacaan itu. Ini dapat dilakukan melalui email.
Menggambar saat Anda membaca. Menggambar gambar, peta atau diagram hubungan atau masalah penting yang Anda lihat muncul dari bacaan dapat membantu Anda memahaminya. Bersedia untuk merevisi atau menggambar ulang peta saat Anda membaca.

Setelah Anda membaca

Bereaksi terhadap keseluruhan bacaan. Luangkan waktu dua puluh menit untuk merekam reaksi Anda terhadap bacaan secara keseluruhan. (Kembali ke daftar strategi membaca untuk memulai jika perlu.) Jangan takut untuk menebak, berhipotesis, atau mengikuti garis singgung.
Baca kembali tugas menulis. Pusat Penulisan memiliki handout yang berguna untuk memahami tugas yang dapat membantu.
Keluarkan kalender dan jadwalkan waktu yang Anda perlukan untuk menulis makalah Anda. Bekerja mundur dari tanggal jatuh tempo, plot garis waktu untuk memproduksi kertas. Sertakan waktu untuk setidaknya satu draf kasar dan satu kesempatan untuk menerima umpan balik dari orang lain (teman, asisten pengajar Anda, profesor Anda, Pusat Penulisan, dll.) sebelum menyerahkannya.
Rencanakan penelitian Anda dan pikirkan tentang kutipan. Jika tugas tersebut memerlukan penelitian kepustakaan, putuskan strategi untuk mengumpulkan dan mengutip sumber saat Anda meneliti dan menulis. Pastikan untuk mengutip informasi atau informasi yang dikutip yang tidak dihasilkan oleh analisis Anda sendiri. Instruktur Anda dapat menjawab semua pertanyaan Anda tentang langkah penting ini.
Tulis draf, sebaiknya beberapa hari sebelum kertas jatuh tempo. Instruktur biasanya dapat membedakan antara makalah yang telah disusun dan direvisi dengan cermat dan makalah yang telah ditulis dengan tergesa-gesa pada malam sebelum waktunya. Makalah yang ditulis malam sebelumnya sering mendapat nilai yang mengecewakan.
Dapatkan umpan balik dari setidaknya satu orang, dan sebaiknya beberapa orang, sebelum Anda menyelesaikan draf Anda. Jika memungkinkan, berikan juga salinan tugas kepada pembaca Anda. Email dapat mempermudah proses ini. Lihat selebaran Pusat Penulisan tentang mendapatkan umpan balik.
Koreksi makalah Anda untuk mendeteksi kesalahan sebelum menyerahkannya. Meluangkan waktu untuk memeriksa ejaan dan mengoreksi akan membuat makalah Anda lebih mudah dibaca dan menunjukkan kepada pembaca bahwa Anda peduli dengan tugas tersebut. Handout Pusat Penulisan tentang pengeditan dan proofreading dapat membantu.

Ketika Anda mendapatkan kertas Anda kembali

Baca semua komentar instruktur Anda. Nilailah kekuatan dan kelemahan Anda dalam menyelesaikan tugas membaca/menulis ini. Rencanakan penyesuaian apa yang akan Anda buat dalam proses untuk tugas membaca/menulis berikutnya yang akan Anda lakukan. Ini dapat membantu untuk menyimpan semua kertas lama Anda sehingga Anda dapat merujuk kembali ke mereka dan mencari pola dalam komentar instruktur Anda. Anda mungkin juga ingin menyimpan buku catatan kecil untuk penilaian Anda sendiri—menuliskan bahwa Anda tidak memberikan cukup waktu untuk revisi pada satu makalah, misalnya, dapat membantu Anda mengingat untuk menjadwalkan waktu Anda lebih efektif untuk makalah berikutnya.

Recent Posts

5 Cara Inovatif untuk Menampilkan Kepemimpinan dalam Keperawatan

Anda menyukai pekerjaan Anda sebagai RN. Anda pulang ke rumah setiap hari dengan perasaan puas…

6 hari ago

Bisakah Saya Bekerja Saat di Sekolah Perawat? Dan 6 FAQ Lainnya Tentang Menjadi Perawat

Memilih menjadi perawat adalah keputusan besar. Mungkin Anda pernah mempertimbangkannya secara singkat sebelumnya tetapi memiliki…

6 hari ago

7 Wawasan Karir yang Ingin Saya Ketahui Sebelum Memulai Sekolah Perawat

Semua orang tahu bahwa melihat ke belakang adalah 20/20. Tetapi ketika datang untuk berinvestasi dalam…

6 hari ago

6 Tanda Anda Akan Maju dalam Program Akselerasi BSN

Jika Anda telah menjelajahi opsi gelar BSN, jalur yang dipercepat pasti bisa menarik. Lulus lebih…

6 hari ago

Inovasi dalam Keperawatan: 6 Cara Bidang Ini Mendorong Maju

Anda mungkin sudah tahu sekarang betapa dinamisnya profesi keperawatan—selalu berubah, diperbarui, dan meningkat. Di tengah-tengah…

1 minggu ago

Apa Kompetensi QSEN dan Mengapa Penting bagi Perawat?

Jika Anda tertarik dengan keperawatan atau bagian mana pun dari dunia medis, Anda sudah tahu—akronim…

1 minggu ago