Categories: Uncategorized

Merayakan Bulan Sejarah Hitam

“Sederhananya masalah rumit: John Robert Lewis mewujudkan ciri-ciri orang suci dalam pengertian istilah Kristen klasik.”

(Jon Meacham, Kebenarannya Berbaris: John Lewis dan Kekuatan Harapan)

Lewis adalah salah satu tokoh terbesar abad ke-20 (bahkan awal abad ke-21).

Lahir dari keluarga miskin bagi hasil di Pike County, Alabama pada tahun 1940, Lewis membengkokkan “busur sejarah” ke arah keadilan.

Dia tidak pernah menerima ketidakadilan sebagai sesuatu yang tak terelakkan. Seorang pria dengan keyakinan Kristen yang mendalam, ia menutupi imannya dengan tindakan yang berani. Pada hari Sabtu, 27 Februari 1960, dia dan beberapa temannya duduk di konter makan siang Woolworth di Nashville.

Setelah ditolak oleh pelayan dan dihina (“Kembali ke Afrika, Nak”) oleh penjahat kulit putih muda yang berusaha menghasutnya untuk berkelahi, dia ditinju, ditendang, dipukul ke lantai, dibakar dengan puntung rokok, dan diludahi. . Ketika polisi akhirnya datang, dia dan rekan-rekannya ditangkap karena melakukan tindakan tidak tertib. “Itu menjadi lencana kehormatan,” dia kemudian mengingat penangkapan pertamanya.

Antara tahun 1960 dan 1966 dia ditangkap 40 kali karena memprotes hukum dan kebiasaan Jim Crow di Amerika!

Pada tahun 1961, ia bergabung dengan Freedom Riders pertama di bus dari Washington D.C. ke New Orleans. Pukul 10:23 pada Sabtu pagi, 20 Mei, Lewis turun dari bus di terminal bus Greyhound di Montgomery, Alabama.

Dalam hitungan detik dia dan sebagian besar Penunggang Kebebasan lainnya diserang oleh sekelompok 200 orang kulit putih yang telah menunggu bus mereka tiba. Diberi waktu 10 menit oleh polisi untuk “memberi pelajaran kepada mereka para negro”, mereka melanjutkan untuk memukul dan mengirim beberapa orang ke rumah sakit, termasuk Lewis yang pingsan ketika dipukul oleh peti Coca-Cola besar.

Di Selma, Alabama, pada Minggu Berdarah, 7 Maret 1965, Lewis memimpin pawai damai melintasi Jembatan Pettus (dinamai setelah Jenderal Konfederasi dan mantan Naga Agung KKK). Sekelompok yang terdiri dari sekitar 625 orang baru saja memulai pawai Selma ke Montgomery yang pertama. Saat mendekati ujung jembatan, mereka bertemu dengan sekelompok polisi Negara Bagian Alabama dan Selma, beberapa berjalan kaki, beberapa menunggang kuda.

Disuruh kembali ke gereja mereka, mereka meminta untuk berunding dengan Mayor John Cloud, pemimpin para penegak hukum. Ketika ditolak, mereka mulai berlutut untuk berdoa. Tetapi tidak ada waktu untuk berdoa karena para penegak hukum menyerang para demonstran. Lewis adalah orang pertama yang jatuh, kepalanya dipukul oleh tongkat pemukul petugas.

Tengkoraknya retak dan penglihatan kabur, dia pikir dia akan mati di jembatan. “Tidak apa-apa,” pikirnya, “Saya melakukan apa yang seharusnya saya lakukan.”

Dia tidak mati dan dia terus melakukan apa yang seharusnya dia lakukan. Dua minggu kemudian, Lewis yang diperban bergandengan tangan dengan Martin Luther King dalam upaya kedua dari pawai 55 mil dari Selma ke Montgomery. Kali ini mereka berhasil.

Kurang dari lima bulan kemudian Lewis bergabung dengan beberapa pemimpin kulit hitam lainnya pada pertemuan pribadi di Gedung Putih dan kemudian pada hari itu, Jumat, 6 Agustus, berdiri di dekatnya di Capitol ketika Presiden Johnson menandatangani Undang-Undang Hak Suara 1965.

Dalam 48 jam dia dipenjara lagi—kali ini di Americus, GA—karena mendukung jalur pendaftaran pemilih terintegrasi!

Pada tahun 1985, orang Atlanta memilih Lewis ke Dewan Perwakilan Rakyat, kursi yang dia pegang selama 35 tahun sampai dia meninggal tahun lalu karena kanker pankreas pada usia 80 tahun.

Sesaat sebelum kematiannya, Lewis mengartikulasikan apa yang mengilhami 60 tahun perjalanannya mencari keadilan, perdamaian, dan komunitas tercinta melalui aksi nirkekerasan: “Perjalanan dimulai dengan iman…Perjalanan ditopang oleh ketekunan…Dan perjalanan ini diinformasikan oleh harapan. ”

“Perjalanan dimulai dengan keyakinan…Perjalanan ditopang oleh ketekunan…Dan perjalanan itu diinformasikan oleh harapan.”

Saat kita mendekati titik tengah Bulan Sejarah Hitam, Crown College mengingat mereka, seperti Lewis, yang mempertaruhkan tubuh mereka—nyawa mereka sendiri—sehingga semua orang di negara ini dapat merasakan kewarganegaraan penuh.

Dan kami terus berhasrat, dan berdoa, dan mencari, dan bekerja menuju tujuan itu 60 tahun setelah penangkapan pertama Lewis. Terlalu banyak yang masih menghadapi ketidakadilan ekonomi, diskriminasi sosial, rintangan politik, rasisme sistematis, dan tantangan pendidikan hanya karena warna kulit mereka.

Menantang ketidakpedulian dan kurangnya perhatian pendeta kulit putih di Birmingham, Martin Luther King menulis dalam Suratnya yang terkenal dari Penjara Birmingham: “Ketidakadilan di mana saja adalah ancaman bagi keadilan di mana-mana.” Dia melanjutkan dengan menulis: “Kita terjebak dalam jaringan mutualitas yang tak terhindarkan, terikat dalam satu pakaian takdir. Apa pun yang memengaruhi seseorang secara langsung, memengaruhi semua secara tidak langsung.”

Pemenang Nobel Elie Wiesel sering dikreditkan dengan pernyataan, “Kebalikan dari cinta bukanlah kebencian; itu ketidakpedulian.” Wiesel yang selamat dari Holocaust tahu lebih dari sedikit tentang apa yang dia katakan.

Saya percaya ada hubungan antara ketidakpedulian dan ketidakadilan seperti halnya ada hubungan yang kuat antara cinta dan keadilan.

Dalam minggu-minggu sebelum George Floyd terbunuh pada 25 Mei 2020, saya sedang mengerjakan trilogi magisterial Taylor Branch tentang Gerakan Hak Sipil — semuanya 2.306 halaman.

Roh Kudus menggunakan kematian Floyd dan tulisan Taylor untuk menantang dosa ketidakpedulian saya dan menuntut buah pertobatan dari saya.

Saya memutuskan bahwa ada banyak hal yang bisa saya lakukan. Salah satu yang paling signifikan adalah mengajar kursus tentang Keadilan Alkitabiah dan Gerakan Hak Sipil, 1954-68.

Mulai tanggal 16 Maret, saya akan mulai mengajar mata kuliah ini yang memadukan dua hasrat saya akan sejarah dan teologi dan memaksa saya untuk terus memikirkan beberapa realitas yang sulit dan kompleks dari dunia kita saat ini.

Bulan Sejarah Hitam, 2021, bagi saya memiliki arti yang tidak seperti sebelumnya. Ini adalah perjalanan iman, ketekunan, dan harapan. Semoga itu juga untuk Anda.

Recent Posts

5 Cara Inovatif untuk Menampilkan Kepemimpinan dalam Keperawatan

Anda menyukai pekerjaan Anda sebagai RN. Anda pulang ke rumah setiap hari dengan perasaan puas…

7 hari ago

Bisakah Saya Bekerja Saat di Sekolah Perawat? Dan 6 FAQ Lainnya Tentang Menjadi Perawat

Memilih menjadi perawat adalah keputusan besar. Mungkin Anda pernah mempertimbangkannya secara singkat sebelumnya tetapi memiliki…

7 hari ago

7 Wawasan Karir yang Ingin Saya Ketahui Sebelum Memulai Sekolah Perawat

Semua orang tahu bahwa melihat ke belakang adalah 20/20. Tetapi ketika datang untuk berinvestasi dalam…

7 hari ago

6 Tanda Anda Akan Maju dalam Program Akselerasi BSN

Jika Anda telah menjelajahi opsi gelar BSN, jalur yang dipercepat pasti bisa menarik. Lulus lebih…

7 hari ago

Inovasi dalam Keperawatan: 6 Cara Bidang Ini Mendorong Maju

Anda mungkin sudah tahu sekarang betapa dinamisnya profesi keperawatan—selalu berubah, diperbarui, dan meningkat. Di tengah-tengah…

1 minggu ago

Apa Kompetensi QSEN dan Mengapa Penting bagi Perawat?

Jika Anda tertarik dengan keperawatan atau bagian mana pun dari dunia medis, Anda sudah tahu—akronim…

1 minggu ago