Categories: Uncategorized

Siswa Mengeksplorasi Aspek Emosional dari Gagap

Ketika siswa MS-SLP Shayna Conner bertemu Colton DeLoach di tempat dia menjadi bartender paruh waktu, dia mengamati bahwa Colton DeLoach kadang-kadang gagap. “Saya perhatikan, tetapi itu tampak alami,” katanya.

“Saya pikir, ‘Dia akan menangkap saya,'” kenang DeLoach. “Menyenangkan mengetahui bahwa dia memahaminya. Dia pergi ke sekolah untuk itu.”

“Awalnya, saya khawatir membicarakannya akan membuatnya gila,” kata Conner. “Tapi itu menyatukan kita sedikit.”

Pasangan itu bertunangan dan merencanakan pernikahan mereka untuk musim gugur 2023, setelah Conner lulus dari program Master of Science dalam Speech-Language Pathology (MS-SLP) musim semi itu. Mereka tinggal di Akron, Ohio, tempat DeLoach bekerja di toko fabrikasi baja; Conner mempelajari pidato online dan pergi ke kampus Austin untuk residensi.

“Pidato Colt sangat lancar,” dia menjelaskan. “Kebanyakan orang tidak akan menyadari bahwa dia gagap. Namun, saya perhatikan dia menghindari situasi tertentu, seperti berbicara di telepon atau memesan ketika kami pergi makan. Atau dia mungkin memulai sebuah kalimat, lalu memulai dari awal dan benar-benar mengubah apa yang dia katakan. Dia akan mengalami pemblokiran dari waktu ke waktu, sebagian besar dalam situasi emosional atau asing.” (Memblokir adalah ketidakmampuan sementara untuk mengucapkan sepatah kata pun.)

DeLoach memang memiliki kegagapan yang parah sebagai seorang anak yang telah ia lewati. Dia juga memiliki beberapa masalah dengan vokal dan huruf “R.” Mulai di kelas dua, dia pergi ke kelas pidato dengan sekelompok kecil teman-temannya. “Ini membantu saya dengan Rs,” katanya. “Itu tidak benar-benar membantu dengan gagap saya.”

“Mereka Hanya Membutuhkan Waktu Lebih Lama untuk Menyampaikan Kata-kata Mereka.”

“Gagap tidak hilang,” kata Robyn Martin, MS, CCC-SLP, BCS-F, Direktur Pendidikan Klinis SLP untuk USAHS. “Tidak ada obatnya. Kami tahu di mana di otak itu terjadi, tetapi kami tidak tahu mengapa, dan biasanya ada komponen genetik.”

Tumbuh dewasa, saudara laki-laki DeLoach juga gagap, sebagian besar di awal kalimat; ini menjadi lebih baik untuk sementara waktu, tetapi kembali. Nenek mereka juga gagap. “Ini semacam hal yang tak terucapkan di antara kami,” kata DeLoach.

Martin mengatakan bahwa 1% dari populasi gagap, dengan rasio 4:1 lebih banyak laki-laki daripada perempuan. Keterlambatan bicara dan bahasa adalah faktor risiko, seperti kecemasan dan depresi, meskipun hubungannya tidak selalu kausal.

“Banyak orang yang gagap sangat pintar, tidak terlambat—dan mereka tidak mengalami cedera atau stroke,” katanya. “Mereka hanya butuh waktu lebih lama untuk mengeluarkan kata-kata mereka.”

Martin mengajarkan gangguan kelancaran selama residensi langsung program MS-SLP. Berbasis di kampus Dallas, dia adalah satu dari hanya delapan SLP di Texas yang bersertifikat dewan sebagai spesialis kefasihan. Dia juga Presiden Asosiasi Pendengaran Bahasa Pidato Texas saat ini, dan dia melayani di Komite Pengembangan Kepemimpinan ASHA.

Gunung es

Dia mengatakan bahwa beberapa anak yang gagap dapat diolok-olok dan diintimidasi—yang dapat memperburuk kegagapan.

Pada tahun 1970, psikolog klinis Joseph Sheehan menulis bahwa aspek perilaku gagap hanyalah puncak gunung es, sedangkan aspek emosional adalah es di bawah permukaan. Dia mengkategorikan emosi yang terendam ini sebagai ketakutan, penolakan, rasa malu, kecemasan, isolasi, rasa bersalah, dan keputusasaan. Metafora gunung es masih digunakan dalam pedagogi tentang gagap hari ini.

DeLoach mengatakan bahwa ketika dia tumbuh dewasa, anak-anak akan menertawakannya dan menirunya, yang memengaruhi partisipasi sosialnya. “Orang-orang menjadi tidak sabar,” katanya. “Mereka akan mulai melihatku secara berbeda, seperti aku bodoh.”

Martin mengatakan bahwa ketika dia bekerja dengan klien yang gagap, “beberapa membatalkan janji mereka; sangat sulit bagi klien untuk mendiskusikan emosi ini terkait dengan kegagapan mereka. Gagap mungkin tidak akan hilang. Jadi seperti apa komunikasi yang efektif bagi mereka? Terkadang, ini hanya tentang menjadi lebih baik-baik saja dengan itu. ” Dia mengatakan dia melihat perubahan positif setelah klien siap untuk berbicara tentang dampak emosional dari kegagapan. Penting bagi mereka yang gagap untuk tidak mencoba menyembunyikan atau menyangkalnya, tetapi untuk menghadapinya secara langsung, katanya, sering dengan membawa “gajah di dalam ruangan.”

Pelatihan SLP

Martin mengatakan bahwa ketika dia pertama kali mulai berlatih sebagai SLP, dia memperhatikan bahwa banyak rekannya merasa tidak nyaman dengan gagap.

“SLP berjuang karena sangat kompleks, dan tidak ada obatnya. Tapi ada begitu banyak yang bisa kita lakukan untuk membantu. Yang paling penting adalah mendengarkan orang yang gagap dan ceritanya.”

Dia mulai berkeliling ke sekolah umum di distriknya, melatih SLP tentang cara bekerja dengan klien yang gagap. Hari ini, dia mengadakan lokakarya dan memberikan presentasi untuk para profesional di konferensi negara. Selama residensi MS-SLP, Martin meminta siswa mengerjakan studi kasus bersama dan berpartisipasi dalam tanya jawab dengan panel orang-orang yang gagap. Siswa juga mungkin memiliki kesempatan untuk bekerja dengan orang-orang dengan gangguan kelancaran di klinik pro bono virtual SLP.

Kerja tim

Tertarik pada biomekanik, Conner ingin menjadi seorang insinyur. Namun selama kuliah, dia melihat model implan koklea yang sangat menarik minatnya, dia mengubah jurusannya menjadi pidato.

Dia baru saja memulai kursus Trimester ketiga Fluency & Fluency Disorders dengan Dr. Stephanie Hughes. Dia membagikan apa yang dia pelajari dengan DeLoach. Dia membelikannya mug dengan istilah pidato di atasnya yang dia pelajari dari percakapan mereka tentang kelasnya.

DeLoach mengatakan dia merencanakan hukumannya terlebih dahulu. “Saya harus mengawasi diri saya sendiri sepanjang waktu, untuk mengesampingkannya. Jika Anda berbicara terlalu cepat dan mendahului diri sendiri, Anda akan gagap. Jadi Anda berbicara seolah-olah Anda sedang membacanya.” Tidak ada yang mengajarinya teknik ini; “Itu saja saya,” katanya.

“Awalnya saya akan marah padanya karena ingin saya menelepon,” kata Conner. “Saya memiliki lebih banyak empati sekarang — tetapi saya tahu dia bisa melakukannya. Saya ingin meningkatkan kepercayaan dirinya, tetapi saya juga dapat membantunya merencanakan apa yang harus dikatakan. Jika dia terlalu cemas, aku akan melakukannya. Itu kerja tim!”

Sumber daya

  • National Stuttering Association (NSA) membawa harapan dan pemberdayaan kepada anak-anak dan orang dewasa yang gagap, keluarga mereka, dan profesional, melalui dukungan, pendidikan, advokasi, dan penelitian.
  • Yayasan Gagap: sumber daya online gratis, layanan, dan dukungan bagi mereka yang gagap dan keluarganya, serta dukungan untuk penelitian penyebab gagap.
  • American Institute for Stuttering: menawarkan terapi wicara ahli dan dukungan komunitas untuk orang-orang dari segala usia yang gagap.
    Stamma: Organisasi Inggris yang dinamis dengan sumber daya dan inspirasi.

Recent Posts

5 Cara Inovatif untuk Menampilkan Kepemimpinan dalam Keperawatan

Anda menyukai pekerjaan Anda sebagai RN. Anda pulang ke rumah setiap hari dengan perasaan puas…

7 hari ago

Bisakah Saya Bekerja Saat di Sekolah Perawat? Dan 6 FAQ Lainnya Tentang Menjadi Perawat

Memilih menjadi perawat adalah keputusan besar. Mungkin Anda pernah mempertimbangkannya secara singkat sebelumnya tetapi memiliki…

7 hari ago

7 Wawasan Karir yang Ingin Saya Ketahui Sebelum Memulai Sekolah Perawat

Semua orang tahu bahwa melihat ke belakang adalah 20/20. Tetapi ketika datang untuk berinvestasi dalam…

7 hari ago

6 Tanda Anda Akan Maju dalam Program Akselerasi BSN

Jika Anda telah menjelajahi opsi gelar BSN, jalur yang dipercepat pasti bisa menarik. Lulus lebih…

7 hari ago

Inovasi dalam Keperawatan: 6 Cara Bidang Ini Mendorong Maju

Anda mungkin sudah tahu sekarang betapa dinamisnya profesi keperawatan—selalu berubah, diperbarui, dan meningkat. Di tengah-tengah…

1 minggu ago

Apa Kompetensi QSEN dan Mengapa Penting bagi Perawat?

Jika Anda tertarik dengan keperawatan atau bagian mana pun dari dunia medis, Anda sudah tahu—akronim…

1 minggu ago