Categories: Uncategorized

Siswa OT Mengajarkan Pencetakan 3D kepada Teman-Temannya Melalui TikTok

Ketika siswa OTD Shaina Rooney pertama kali diperkenalkan dengan printer 3D di kelas Teknologi Bantuannya, “Saya menyukainya,” katanya. “Saya melihat potensinya. Printer 3D adalah alat baru yang dapat digunakan oleh terapis okupasi untuk membuat intervensi tanpa batas bagi pasien.”

Misalnya, mereka dapat mencetak orthosis, alat bantu, alat perbaikan rumah, mainan untuk pasien anak—daftarnya terus bertambah. Dan biaya pembuatan objek sangat rendah.

Namun, Rooney, seorang mahasiswa di kampus USAHS di St. Augustine, Florida, memperhatikan bahwa beberapa teman sekelasnya terintimidasi oleh mesin yang besar dan tampaknya rumit. “Ketakutan akan printer 3D dapat mengambil alih keinginan terapis untuk menggunakannya,” kata Rooney. “Juga, mereka mungkin tidak mengerti manfaatnya.”

Jadi, ketika tiba saatnya untuk memilih topik untuk proyek batu penjurunya dalam program Doctor of Occupational Therapy (OTD), dia memutuskan untuk mengajari rekan-rekannya dan terapis yang bekerja tentang printer 3D—melalui TikTok.

TikTok untuk Pelatihan

“Kami pikir TikTok akan menjadi cara yang baik untuk menjangkau siswa AS,” katanya. “Lima puluh persen pengguna TikTok berusia di bawah 35 tahun.” Dia melakukan brainstorming ide ini dengan mentornya, Elisabeth McGee, PhD, DPT, MOT, Direktur Senior Pembelajaran dan Inovasi Klinis Universitas.

Rooney membuat 12 video TikTok, yang mencakup topik-topik seperti petunjuk langkah demi langkah, pemecahan masalah, dan objek buatan siswa—semuanya dengan humor dan musik yang menyenangkan. “Sulit untuk membuat TikToks—menyinkronkan musik dan memadatkan semuanya menjadi kurang dari satu menit,” katanya. “Anda harus membuat mereka menjadi tren. Saya membuat beberapa TikToks praktis dan beberapa yang lucu untuk menjadi trendi dan relevan. Barang-barang yang Anda kenakan di sana, banyak orang melihat.”

Di TikToks, Rooney menunjukkan dasar-dasarnya:

  • Mengunduh file printer dari sumber seperti MakerBot Thingiverse
  • Memanipulasi desain objek di Simplify3D
  • Mentransfer file ke printer melalui USB
  • Menghidupkan printer
  • Mengubah filamen polimer
  • Pemecahan masalah, seperti memperbaiki kemacetan
  • Menghapus objek yang sudah jadi dari printer

Membuat Objek di Kelas

Untuk memulai proyek batu penjurunya, Rooney melakukan penilaian kebutuhan dengan mensurvei siswa terapi okupasi tentang tingkat kenyamanan mereka dengan printer. “Kami menggunakan data survei untuk menyesuaikan pelatihan pencetakan 3D yang dipimpin siswa, sesi dukungan, dan membuka peluang lab bagi siswa untuk bertukar pikiran dan mencetak di ruang belajar kreatif,” kata Dr. McGee. “Shaina berkolaborasi dengan saya sendiri, staf CICP, Dr. Lydia Kite, dan siswa Dr. Kite dalam kursus Metode PL II: Teknologi Bantuan untuk merancang dan memproduksi alat terapi dan fungsional cetak 3D untuk proyek kursus.” Dengan dukungan dari kolaboratornya, Shaina:

  1. Membuat manual yang dapat dicetak dan diunduh tentang cara menggunakan printer Fusion 400 dan 410, keduanya digunakan di kampus St. Augustine.
  2. Memberikan presentasi pada kursus Teknologi Bantuan (baik Residential dan Flex) tentang langkah-langkah mencetak pembuka kaleng bantu.
  3. Kelas Flex membuat perangkat di Tinkercad, program CAD yang disederhanakan, dan menggunakannya untuk membuka kaleng soda.
  4. Memimpin kelas di mana siswa membaca studi kasus pasien, menemukan alat bantu online yang dapat membantu setiap pasien, dan mencetaknya.
  5. Mencetak skapula dan humerus ekstra besar untuk kelas terapi fisik untuk digunakan sebagai model tulang.
  6. Membantu mencetak model laring secara massal untuk mahasiswa patologi wicara-bahasa di kampus Austin.

Rooney belajar cara memecahkan masalah printer Fusion 3D setelah dia mengalami cegukan, seperti penyumbatan filamen, menggunakan jenis filamen yang salah, dan kehabisan filamen. Dia juga harus mencari tahu jenis dukungan yang dapat dilepas terbaik untuk objek yang dicetak. “Tetapi semakin saya menggunakannya, semakin terasa sebanding dengan printer kantor,” katanya.

“Para siswa tidak bisa mendapatkan cukup pencetakan 3D,” kata Dr. McGee. “Ini adalah alat yang mengubah perawatan kesehatan. Ini memungkinkan siswa untuk menemukan peralatan dan alat yang berpusat pada klien yang mengoptimalkan kemandirian fungsional.”

Melihat Perubahan

“Awalnya, saya melihat keragu-raguan dan keangkuhan para siswa,” kata Rooney. “Tetapi ketika mereka mulai menyentuh peralatan dan hasil cetakan, mereka mulai merasa lebih percaya diri. Dan begitu mereka membuat sesuatu, mereka menjadi sangat bersemangat. Mereka mengerti betapa terjangkau dan praktisnya pencetakan 3D.”

Setelah investasi modal awal dalam printer dilakukan, dimungkinkan untuk mencetak model, perangkat, dan mainan untuk uang. Kata teman sekelas Rooney, Ashley May, OTD, “Saya tidak akan dapat melakukan bagian dari proyek batu penjuru saya tanpa printer 3D. Satu model berharga lima ratus dolar—tetapi Shaina menghasilkan empat di antaranya seharga empat dolar.”

“Jika Anda bisa memikirkannya, Anda bisa mencetaknya,” kata Rooney. “Para peneliti adalah bagian organ yang dicetak 3D dengan bahan seperti sel induk dan melakukan pengujian farmakologis pada mereka. Anda bahkan dapat mencetak rumah. Ini bagus untuk masalah rantai pasokan, seperti kekurangan APD.”

Kedepannya, mahasiswa yang berpartisipasi dalam klinik pro bono USAHS dapat menggunakannya untuk membuat perangkat untuk pasien. Rooney juga berharap dapat menginspirasi lulusan untuk mengadvokasi printer 3D di tempat kerja mereka. “Itu akan datang,” kata Rooney. “Saya melihat mesin ini digunakan di setiap aspek pekerjaan PL. Menggunakan mesin membantu PL menghasilkan intervensi yang lebih kreatif.”

Rooney lulus dengan gelar OTD pada bulan April. Selama proyeknya, dia juga bekerja dengan pemindai 3D dan mendapat kesempatan untuk membantu Oculus, menyiapkan lingkungan realitas virtual bagi siswa untuk dilalui. “AS menciptakan pengalaman siswa yang luar biasa dengan menawarkan begitu banyak sumber daya yang berbeda untuk membantu kami belajar,” kata Rooney.

Recent Posts

5 Cara Inovatif untuk Menampilkan Kepemimpinan dalam Keperawatan

Anda menyukai pekerjaan Anda sebagai RN. Anda pulang ke rumah setiap hari dengan perasaan puas…

7 hari ago

Bisakah Saya Bekerja Saat di Sekolah Perawat? Dan 6 FAQ Lainnya Tentang Menjadi Perawat

Memilih menjadi perawat adalah keputusan besar. Mungkin Anda pernah mempertimbangkannya secara singkat sebelumnya tetapi memiliki…

7 hari ago

7 Wawasan Karir yang Ingin Saya Ketahui Sebelum Memulai Sekolah Perawat

Semua orang tahu bahwa melihat ke belakang adalah 20/20. Tetapi ketika datang untuk berinvestasi dalam…

7 hari ago

6 Tanda Anda Akan Maju dalam Program Akselerasi BSN

Jika Anda telah menjelajahi opsi gelar BSN, jalur yang dipercepat pasti bisa menarik. Lulus lebih…

7 hari ago

Inovasi dalam Keperawatan: 6 Cara Bidang Ini Mendorong Maju

Anda mungkin sudah tahu sekarang betapa dinamisnya profesi keperawatan—selalu berubah, diperbarui, dan meningkat. Di tengah-tengah…

1 minggu ago

Apa Kompetensi QSEN dan Mengapa Penting bagi Perawat?

Jika Anda tertarik dengan keperawatan atau bagian mana pun dari dunia medis, Anda sudah tahu—akronim…

1 minggu ago