Categories: Uncategorized

Watne Baru Bekerja di Perpustakaan Peringatan Watne

Perpustakaan adalah landasan pendidikan tinggi dan misi mereka untuk mentransfer pengetahuan ke generasi berikutnya. Perpustakaan Crown, yang dikenal sebagai Perpustakaan Peringatan Peter Watne, menawarkan lebih dari 300.000 sumber daya fisik dan elektronik. Semua program Crown, baik online atau di kampus, didukung oleh 85 database plus perpustakaan–

Jurusan komunikasi menganggap peralatan produksi video penting untuk memberikan kesempatan langsung untuk membuat produksi mereka sendiri. Siswa yang tertarik untuk belajar bahasa atau menggali lebih dalam studi Alkitab juga menemukan apa yang mereka butuhkan melalui perpustakaan. Bahkan pendeta setempat memanfaatkan banyak ruang belajar dan sumber daya perpustakaan yang nyaman untuk membantu mempersiapkan khotbah Minggu yang penuh pertimbangan.

Mari Bertemu Bay

Sangat kebetulan bahwa Bay Watne, keponakan buyut Peter Watne, akan menjadi pekerja siswa di perpustakaan tahun ini. Bay adalah tahun kedua tahun pertama dan dalam program Ilmu Latihan di Crown.

Berasal dari Nebraska, Bay sedang melihat sebuah sekolah di Oklahoma. Namun, ketika seorang teman datang untuk mengunjungi Crown College, Bay memutuskan menit terakhir untuk ikut. Pada akhir tur Crown-nya, dia memutuskan untuk pergi ke Crown. Hubungannya dengan Dr. Ingraham, ukuran kelas yang lebih kecil, dan komunitas dengan mudah membujuknya untuk menjadi Crownie. Bay segera mengenali selama kunjungannya bahwa, “Jika Anda ingin berteman dekat, Anda bisa [di Crown].” Komunitas mendalam yang melampaui basa-basi menjadikan Crown tempat yang mudah untuk disebut rumah.

Kehidupan Kampus + Pekerjaan-Studi

Bay tidak hanya mulai mengambil kursus menuju gelar Ilmu Latihannya, tetapi juga terjun ke kehidupan mahasiswa di Crown College. Dia bergabung dengan tim Cross Country serta tim Track. Dia juga memutuskan untuk mendapatkan pekerjaan mahasiswa-pekerja di Crown untuk membantu membayar biaya kuliah. Dia senang melihat bahwa perpustakaan sedang merekrut. Bay sudah menghabiskan sebagian besar waktunya menggunakan ruang yang tenang di perpustakaan untuk belajar, jadi tidak perlu khawatir lagi dia akan menikmati pekerjaan itu. Di luar kebutuhan praktis akan tempat kerja, dia juga berpikir akan keren untuk bekerja di tempat yang dinamai mendiang paman buyutnya.

Siapa Peter Wattne?

Peter menghadiri Crown selama pertengahan 1970-an ketika sekolah itu masih St. Paul Bible College. Selama kuliah, ia mengembangkan jenis kanker darah yang dimulai pada sistem limfatik yang disebut penyakit Hodgkin. Teman sekamarnya saat itu, Bill Arant, ingat bahwa setelah kembali dari liburan Natal selama tahun terakhir Peter, Peter menceritakan bahwa dia telah mengetahui bahwa dia menderita penyakit itu. Namun, Bill mencatat bahwa tekad Peter untuk percaya bahwa Tuhan menyertainya selama penyakit itu sangat mencengangkan. Iman Petrus membawanya dengan keberanian dan kekuatan sementara tubuhnya menyerah, mendorong orang lain di sekitarnya.

Dekan, pada saat itu, Pendeta Charles W. Shepson mengingat dorongannya yang tak henti-hentinya dari orang lain dan imannya yang tak tergoyahkan untuk percaya bahwa Tuhan masih baik. Yang lebih mencengangkan lagi, Petrus percaya bahwa Tuhan berhak melakukan apa yang Dia kehendaki karena Dia adalah Pencipta—sesuatu yang tampaknya sangat sulit untuk ditelan dalam iklim individualisme saat ini yang lazim saat ini.

Meskipun dia masih muda, Petrus memimpin dengan memberi contoh dan sering menunjukkan kepada orang lain “Jalan”, menyinari semua yang dia sentuh dengan cahaya Kristus. Perpustakaan Peringatan Peter Watne adalah nama yang cocok untuk tempat yang mengembangkan dan melatih kaum muda untuk membagikan Yesus kepada dunia.

Pekerjaan Berkelanjutan Bay

Bay melanjutkan warisan yang ditetapkan oleh paman buyutnya. Komitmennya kepada Kristus dan untuk membagikan kasih-Nya tidak hanya berbicara tentang karakternya, tetapi dampak abadi yang dapat dimiliki seorang anggota keluarga dari generasi ke generasi.

Bay dikejutkan oleh banyaknya pengetahuan yang disimpan di satu lokasi. Dia percaya jika seseorang mencari, terutama Yesus, mereka pasti bisa menemukannya di sana di semua buku itu. Bay tidak hanya menggunakan perpustakaan untuk menemukan sumber daya untuk kursusnya, dia berbagi bahwa minggu lalu dia telah menemukan buku pengembangan spiritual yang terpaksa dia baca di waktu luangnya.

“Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang Tuhan dan Alkitab, kami memiliki banyak hal di sini.”

Dia senang bisa membantu siswa Mahkota lainnya menemukan sumber daya yang mereka cari. Jelas bahwa Bay memiliki hati seorang pelayan dan mencari kesempatan untuk berbagi kebaikan itu dengan orang lain.

Bay menegaskan kembali bahwa Crown adalah tempat khusus di mana dia bisa menjadi dirinya sendiri. Persahabatannya hanya tumbuh dari tim atletiknya, kursus, dan sekarang pekerjaannya di perpustakaan. Dia juga menemukan profesor melampaui kelas. Bay terus-menerus melihat mereka tertarik pada kehidupan pribadinya dan dia terkesan dengan bagaimana mereka peduli terhadap setiap siswa dan peduli bahwa setiap siswa memahami subjek dan mendapatkan pengetahuan yang dapat diterapkan. Bay melihat waktunya di Crown sebagai hadiah, “bebas berdoa di depan kelas dan mengikat kebenaran kembali ke kebenaran tertinggi.”

Masa Depan Wattne

Ketika Bay memberi tahu keluarganya bahwa dia akan bekerja di Perpustakaan Memorial Peter Watne, mereka pikir itu sangat keren. Perpustakaan Crown sangat berbeda dengan keadaan ketika paman buyut Bay masih mahasiswa. Hari ini Peter Watne Memorial Library menampung peralatan video untuk siswa Film + Video Production, kurikulum untuk departemen Pendidikan Guru, dan ruang belajar yang lebih tenang daripada sebelumnya, namun misi yang berpusat pada Kristus tetap sama.

Bay berencana untuk terus melayani sesama Crownies di perpustakaan sebagai pekerja siswa. Ia berharap dapat lulus dengan gelar Bachelor in Exercise Science dan melanjutkan ke sekolah pascasarjana untuk mendapatkan gelar Master di bidang Nutrisi. Seiring Bay melanjutkan studinya, perpustakaan akan menjadi alat penelitian yang lebih berharga. Dia mungkin menggunakan model anatomi manusia yang merupakan bagian dari kurikulum yang ditempatkan di perpustakaan, atau mungkin dia akan memanfaatkan database elektronik Tubuh Terlihat. Sumber daya apa pun yang dia butuhkan, jelas bahwa Bay akan tetap terhubung dengan Perpustakaan Memorial Peter Watne di masa depan.

Recent Posts

5 Cara Inovatif untuk Menampilkan Kepemimpinan dalam Keperawatan

Anda menyukai pekerjaan Anda sebagai RN. Anda pulang ke rumah setiap hari dengan perasaan puas…

7 hari ago

Bisakah Saya Bekerja Saat di Sekolah Perawat? Dan 6 FAQ Lainnya Tentang Menjadi Perawat

Memilih menjadi perawat adalah keputusan besar. Mungkin Anda pernah mempertimbangkannya secara singkat sebelumnya tetapi memiliki…

7 hari ago

7 Wawasan Karir yang Ingin Saya Ketahui Sebelum Memulai Sekolah Perawat

Semua orang tahu bahwa melihat ke belakang adalah 20/20. Tetapi ketika datang untuk berinvestasi dalam…

7 hari ago

6 Tanda Anda Akan Maju dalam Program Akselerasi BSN

Jika Anda telah menjelajahi opsi gelar BSN, jalur yang dipercepat pasti bisa menarik. Lulus lebih…

7 hari ago

Inovasi dalam Keperawatan: 6 Cara Bidang Ini Mendorong Maju

Anda mungkin sudah tahu sekarang betapa dinamisnya profesi keperawatan—selalu berubah, diperbarui, dan meningkat. Di tengah-tengah…

1 minggu ago

Apa Kompetensi QSEN dan Mengapa Penting bagi Perawat?

Jika Anda tertarik dengan keperawatan atau bagian mana pun dari dunia medis, Anda sudah tahu—akronim…

1 minggu ago